Lidah Tinta

Ikon

Saatnya tinta bersuara lebih lantang dari suara senjata

Parade Puisi Mahasiswa

GULITA YANG BERGANTI

Muhammad Haekal

Dan semua tanpa warna…

Semu malam gulita…

Bersemilir angin tak berkala…

Aku mewajah gerah…

Tanpa usang semua terbang…

Dengan debu melekat hampa…

Kutawar berada pagi…

Yang biasa bermatahari tanpa bintang abadi…

Dan semua memberkas kilaunya…

Petang yang datang…hilang…

Kesempurnaan awan yang menghujan…

Malam yang mengembun…menantang…

Tanpa selimut aku duduk di haluan…

Berteman angin meyakin Tuhan…

Dan semua sejalan berpaling…

Tak mampu kulupakan dengan sekepul asap…

Tak mampu hilang dengan secangkir panas hitam…

Dan kusapa jenuh sang bulan pagi…

Yang sebentar lagi tergantikan oleh matahari…

Sang cahaya yang terkadang menepi namun memberi…

Berkias alam menebar wangi…

Tempat ombak biru yang tak pernah kudaki…

Ruang kenyataan tanpa palung hati…

Sebuah hiasan terbaik yang kumiliki di semua dimensi hari…

(19 november 2008)

MAHASISWA?

Muhammad Haekal

Hanya itukah ilmu mu?

Belajar untuk melempar batu…

Di tengah jembatan kau adu uratmu…

Sesama saudara membunuh tanpa malu…

Hanya itukah ilmu mu?

Meneriakkan kata setia dengan jiwa…

Namun melepasnya dalam sekejap mata…

Dan lihatlah pendahulumu di ’98…

Mereka berdarah….berkorban…

Tumbangkan rezim tegakkan reformasi…

Dan lihat dirimu…

Yang darahnya tertumpah sia-sia..

Tanpa guna suatu apa..hanya derita dan jerit tanpa nyawa…

Hai kau di sana!!!!!

Masihkah kau mengaku mahasiswa?!

(25 November 2008)

*refleksi tawuran antar-mahasiswa yang sering terjadi belakangan ini

SEBUAH PINTA

Nurhikmah

Maaf

Bila kalimatku

Bila sikapku

Bila candaku

Telah mengotori taman hatimu

Taman yang kutahu dan kudengar keindahannya

Taman yang diagungkan orang keperawanannya

Namun kini…

Seakan ku tak percaya

Sebab aku ia ternoda?

Maaf

Aku akan pergi saja

Agar kau lupa

Agar tamanmu kembali seperti sediakala

(Taman hatiku. Minggu/ 19 oktober 08)

LELAH

Nurhikmah

Pada siapa harus kumengadu

Tentang hilangnya mutiara di dasar hatiku

Tersisa hanya noda kelam dan menyesatkan

Menambah gelapnya sisi hidupku

Aku lelah

Ingin rasanya aku menghilang

Jauh dari smua makhluk Tuhan

Kehampaaan menjadi teman

Ketakutan jadi hiasan

Aku berada disimpang jalan

Tak tahu kemana harus menyebrang

Mencari mutiara yang telah hilang

Aku hilang

Terbang melayang

Terhenti

Ditempat yang tak kukenali

Dan mutiaraku tak kutemui.

(Alam maya/ November 2008)

AIR DANAU

Deddy Firtana Iman

Luasan genangan alas

air dalam kolam

Setipis sulaman

Mengikat talam dalam

genangan daun

menyemakkan danau

melukiskan kuncupan daun

Air berarak kacau

Danau yang tersudutkan

oleh perantau

menangis pilu lupakan kehidupan

Terseret oleh arus yang kacau

Menepis cemaran air danau

(2008)


LUKA KECILKU

Deddy Firtana Iman

Waktuku berdosa di masa lalu

Tak mengenal arti Tuhan

Masa muda terabaikan

Peradaban luka kecilku

Kosong melompong pikiran batinku

Hanya ucapan terasa-rasa kalbu

Kamarku mulai berhantu

Tentang kisah para pengikut suku

Pisau di tangan pembunuh berdarah

Tak tersentuh pertaubatan

Matipun takut aku rasakan

Telah bersusah payah aku berbaik hati

Cuma rasa kasihan mati

Itupun sehari semalam

Impian luka yang tenggelam

20-07-2008

Muhammad Haekal, mahasiswa IAIN Ar-Raniry

Nurhikmah, mahasiswa Almuslim Peusangan

Deddy Firtana Iman, mahasiswa FKIP Unsyiah

Iklan

Filed under: Puisi

5 Responses

  1. […] Lantas, salahkah mereka—beberapa mahasiswa—yang mencoba-coba menulis puisi lalu mengirimkannya ke media? Dan bagaimanakah karya yang mereka kirimkan tersebut? Berikut ini saya coba mengamati karya-karya mahasiwa tersebut. Karena keterbatasan ruang, puisi yang saya amati tidak mungkin semua mahasiswa. Saya hanya mencoba mengamati puisi milik tiga mahasiswa yang berasal dari tiga perguruan tinggi, yang puisi-puisi mereka dimuat di Harian Aceh (lihat Parade Puisi Tiga Kampus). […]

  2. Aulia berkata:

    Beuh, mantap2 kali ni puisi…
    mahasiswa dan mahasiswa

  3. wawan berkata:

    sungguh indahnya pusi nya … aq salut dengan tutur katanya yg tegas dan mengesan kan ,,, lanjut trus kawan ,

  4. Ainy berkata:

    Mahasiswa?
    Mengaku mahasiswa dan bukan lagi siswa ..
    Tapi tak mengerti makna mahasiswa,
    [mungkin aku termasuk didalamnya]
    Punya harapan, tapi tak tahu bagaimana mewujudkan ..

  5. Putraderita berkata:

    mahasiswa yang katanya… agent of change, social control…
    tapi apakah itu berlaku untuk semua mahasiswa…..???

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

TABIK

Pembaca yang budiman, tidak dilarang mengutip tulisan dari web blog ini, baik seluruh maupun sebagian. Harapan kami, jangan lupakan sumbernya. Senang kami jika ada komentar ditinggalkan, apa pun bentuknya. Diskusi lebih lanjut dilayani di pelangijantan@gmail.com Terima kasih.

PO TULEH

TWITTER SAYA

  • @tirtadaroy_bna yang baik, kenapa setiap Sabtu-Minggu air di sepanjang Jl. Prof. Ali Hasjmy mati total? Apakah ada batasan kubik pemakaian? 1 week ago

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabunglah dengan 2.388 pengikut lainnya

%d blogger menyukai ini: