Lidah Tinta

Ikon

Saatnya tinta bersuara lebih lantang dari suara senjata

Melacak Etnis Gayo

oleh Herman RN

(Serambi Indonesia, 12 Desember 2010)

GAYO di antara  suku yang terdapat di Provinsi Aceh. Mulanya, suku ini dikenal dengan sebutan suku perbukitan,  karena letak geografis masyarakat penutur bahasa Gayo berada di daerah dataran tinggi Ace Tengah dan Blang Kejeren. Kata Gayo berasal dari kata pegayon, yaitu tempat mata air yang jernih, tempat ikan dan kepiting bermain.(baca situs acehbloger.com. Suku yang mendiami wilayah ini sudah ada dan berkembang sejak pemerintahan Raja Linge I (sekitar abad X Masehi).

Dari sumber lisan ke lisan, ada pula yang menyebutkan kata “Gayo” dilabelkan oleh orang Aceh. Mulanya kata itu diucapkan kayoe, yang artinya (takut/sudah takut/ketakutan). Oleh karena konsonan [k] acap kali menjadi konsonan [g] dalam bahasa Aceh, semisal “kuda” menjadi ‘guda’, “kapal” menjadi ‘gapai’, lambat laun kata kayoe menjadi Gayo.

Susah memang menemukan data akurat tentang hal itu. Selama tidak ada bukti tertulis atau dokumentasi yang diakui keabsahannya. Apalagi di zaman sekarang, banyak fakta sejarah yang dikarang-karang atau ‘dijungkirbalikkan’. Namun, mencoba memaparkan secuil sejarah adalah lebih baik daripada menyembunyikannya.

Seorang penyair dari dataran tinggi Gayo, L.K Ara, pada satu artikelnya menyebutkan bahwa suku Gayo datang dari suku Melayu Tua, yang masuk melalui pulau Sumatera. Pertama-tama suku ini tiba dan menetap di pantai timur Aceh. Pusat kemukimannya antara muara aliran sungai Jambo Aye, sungai Perlak, dan sungai Tamiang. Masyarakat di sini kemudian menyebar mengikuti aliran sungai hingga sampai ke Kemukiman Serbajadi, Kemukiman Lingga, dan Gayo Lues. Hingga saat ini, suku Gayo mendiami wilayah Aceh Tengah, Bener Meriah, Gayo Lues, Kutacane, dan sebagian di Lokop, Aceh Timur.

Russel Jones dan Hill, A.H, menyebut suku Gayo sebagai penduduk asli negeri Pasai yang lari ke hulu sungai Peusangan karena tidak mau masuk agama Islam (Russel Jones, 1999; Hill, A.H 1960). Seperti dipaparkan M. Adli Abdullah (Serambi, 21 Februari 2010),yang menulis kisah muasal bangsa Gayo bermula saat Syeikh Ismail dari Mekkah datang ke Samudra Pasai. Tujuan kedatangan Syeikh tersebut untuk mengislamkan Meurah Silu yang kemudian bergelar Malikussaleh. Kemudian Syeikh Ismail meminta Meurah Silu  mengumpulkan semua hulubalang dan rakyat Samudra Pasai untuk memeluk agama Islam.

Selain Meurah Silu, yang memeluk Islam saat itu juga adalah Tun Seri Kaya yang bergelar Sayid Ali Ghiyatuddin dan Tun Baba Kaya bergelar Syeikh Semayamuddin. Sedangkan sebagian penduduk yang tidak mau masuk Islam mengungsi ke pedalaman hulu Peusangan, nama lain dari Negeri Gayo. Ini adalah catatan sejarah yang paling klasik, walaupun mengenai kesahihan cerita ini perlu kajian komprehensif (Abdullah, Serambi: 2010).

Ada pula beberapa catatan yang mengatakan bahwa sejarah Gayo mulanya ditandai oleh sejarah lisan yang tersimpan dalam dongeng. Hal ini dapat dilihat pada cerita rakyat semisal “Genali”. Pada cerita rakyat itu disebutkan bahwa Genali merupakan manusia Gayo yang pertama. Dikatakan bahwa Genali terdampar dari negeri Rum. Sebelum masuk Islam ke Nusantara, penduduk Gayo masih animisme. Islam membuat perubahan sosial dalam amsyarakat Gayo, seperti pencampuran kepercayaan animisme dengan kepercayaan dalam Islam.

Kemajemukan
Sebagaimana suku lain, sejarah perang dan perjalan waktu telah membuat perubahan drastis jumlah penduduk Gayo. Masa Belanda, misalnya, jumlah penduduk Gayo per tahun 1905 sekitar 50.000 jiwa. Tahun 1930 meningkat menjadi 50.076 jiwa. Demikian halnya masa penjajahan Jepang, tahun 1942, penduduk Gayo diperkiarakan meningkat menjadi 72.500 jiwa, yang terdiri atas 29.000 jiwa penduduk sekitar Gayo Lut dan 23.000 jiwa penduduk Gayo Lues, serta 20.500 jiwa wilayah Alas (A.J. Piekar, 1949).

Baik Gayo Lues, Gayo Lut, maupun Gayo Alas, semuanya menggunakan bahasa Gayo sebagai bahasa tutur sehari-hari. Hanya saja, lumrahnya bahasa-bahasa di dunia, baha Gayo pun mengalami variasi. Sejauh ini ditemukan dua dialek bahasa Gayo, dialek Gayo Lut dan dialek Gayo Lues. Dialek-dialek ini pada kenyataannya juga melahirkan beberapa subdialek, misalnya subdialek bukit, subdialek deret, dan sebagainya.

Selain itu, di daerah Blangkejeren, sejumlah masyarakat Gayo menggunakan bahasa Alas sebagai bahasa sehari-hari. Dari sisi sejarah latar belakang agama, masyarakat Gayo ini juga sama-sama berlatar belakang Islam. Berbeda dialek dan hidup dalam berbagai suku-ras tidak membuat suku Gayo terpecah belah. Bahkan, pascatsunami etnis ini semakin menunjukkan kekerabatan satu sama lain.

Hadirnya nama “poros loser”, even Gayo Art Summit, dan sejumlah kegiatan kesenian atas nama masyarakat Gayo, dapat dikatakan sebagai ajang pemersatu etnis ini. Hal tersebut menegaskan kepada publik bahwa persatuan dapat dilakukan melalui budaya, bukan perang senjata.

Mungkin dapat kita tanyakan sejumlah etnis lain di Aceh seperti Kluet, Aneuk Jamee, Melayu, dan lainnya yang selama terkesan ternegasi. Apa yang dilakukan oleh etnis Gayo dalam menyatukan masyarakatnya patut diapresiasi dan dicontoh oleh etnis lain. Ada banyak kebudayaan (kesenian) daerah di Aceh yang seharusnya jadi kebanggaan Aceh atas nama etnis tersebut. Nandong Simeulue sebagai contoh.

Nandong asli dari Simeulue. Namun, jika tidak dilestariskan, nandong bisa saja hilang suatu saat. Padahal, dengan budaya suatu bangsa bernilai di mata bangsa lain. Persatuan bangsa dapat diwujudkan dengan budaya, bukan dengan senjata. Semoga ada even besar dari etnis lain di Aceh ke depan. Salam damai!

* Herman RN, alumnus Gemasastrin FKIP Unsyiah dan peminat masalah budaya

Iklan

Filed under: Essay

3 Responses

  1. iqbalperdana berkata:

    tukaran link ya bg,,
    ni iqbal

  2. hikmah berkata:

    bang, pa betul budaya Aceh yg asli itu hanya ada di daerah Gayo, meulaboh, dan Aceh Selatan?

  3. […] Nandong asli dari Simeulue. Namun, jika tidak dilestariskan, nandong bisa saja hilang suatu saat. Padahal, dengan budaya suatu bangsa bernilai di mata bangsa lain. Persatuan bangsa dapat diwujudkan dengan budaya, bukan dengan senjata. Semoga ada even besar dari etnis lain di Aceh ke depan. Salam damai![Herman RN | lidahtinta.wordpress.com] […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

TABIK

Pembaca yang budiman, tidak dilarang mengutip tulisan dari web blog ini, baik seluruh maupun sebagian. Harapan kami, jangan lupakan sumbernya. Senang kami jika ada komentar ditinggalkan, apa pun bentuknya. Diskusi lebih lanjut dilayani di pelangijantan@gmail.com Terima kasih.

PO TULEH

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabunglah dengan 2.400 pengikut lainnya

%d blogger menyukai ini: